Pengelola Pamsimas Dukuhseti Dipolisikan

PATI- Program Pansimas III bantuan dari APBN yang dibangun tahun 2019 sebesar Rp 200 juta lebih diduga bermasalah. Hal itu menyusul lantaran pemilik lahan mengkleim bahwa Pamsimas yang lokasinya berada di tanah yang sudah diwakafkan, namun anak dari pemilik lahan yang sudah meninggal langsung mengambil alih.

Warno, Perangkat Desa Dukuhseti kepada wartawan mengatakan, Pamsimas itu berada di lahan milik Suratman, hanya saja yang bersangkutan sudah meninggal, namun almarhum sebelumnya sudah mewakafkan tanah itu untuk dibangun pamsimas disertai dengan surat perjanjian yang diketahui oleh Notaris.

Baca Juga :   Penyaluran BPNTD 2021 Dianggap Tak Ada Masalah, Anehnya Kadinsos P2A PMD Tuban Berikan Jawaban Ngeles

“Tanah itu sudah ada kesepakatan untuk diwakafkan, namun anak dari pemilik lahan yang sudah mewakafkan lahan itu yakni HB (inisial, red), ingin menguasai, dan tidak mau diatur oleh Desa, padahal masyarakat butuh pengembangan,”Katanya Jumat (18/2/2022).

Selama ini, Lanjut Warno, HB yang mengelola Pamsimas itu tidak pernah membuat pertanggung jawaban, padahal itu adalah bantuan dari program pemerintah yang bisa dibuat berkelanjutan. Apabila bantuan itu bermasalah, maka desa tidak akan diberi bantuan lagi.

Baca Juga :   Miris, Baru Selesai Dikerjakan, Proyek Ini Sudah Banyak Yang Berlobang dan Retak

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.